Ilmuwan di tempat kerja: mengamati perilaku rayap, kepribadian – dan jiwa?

Dalam bahasa Afrikaans, mereka disebut rysmiere, secara harfiah “semut beras,” meskipun nama mereka lebih sering diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “semut putih.” Mereka bukan semut; mereka bahkan tidak berkerabat dekat dengan semut. Faktanya, kerabat serangga terdekat mereka adalah kecoak: mereka adalah rayap.

Selama hampir 20 tahun, saya telah mempelajari rayap di Afrika bagian selatan. Saya fokus pada kelompok tertentu dari mereka yang membangun gundukan besar di atas tanah, yang merupakan pemandangan umum di sabana Afrika bagian selatan. Mereka adalah pemakan rumput, secara kolektif memakan lebih banyak rumput dan kulit kayu daripada semua zebra, rusa, kudus, dan jerapah yang dibayar ribuan dolar oleh turis untuk datang ke Afrika dan berfoto.

Mereka juga pembangun tanah. Setiap koloni mengitari sekitar seperempat ton tanah setiap tahun melalui sarang dan gundukan bawah tanahnya, memperkayanya saat melewati koloni bawah tanah dan banyak usus rayap yang hidup di sana. Gundukan itu seperti “mata air nutrisi” gerak lambat yang menyebarkan karunia mereka di atas tanah berpasir saat angin dan hujan mengikisnya. Memang, rayap adalah salah satu alasan utama mengapa sabana gersang adalah padang rumput yang subur, meskipun kekurangan air.

Rayap pembangun gundukan juga terkenal dengan “penyejuk udara” sarang mereka, yang terletak di bawah tanah sekitar satu meter di bawah gundukan. Pikirannya adalah bahwa gundukan itu dibangun untuk memanfaatkan produksi panas limbah sarang (sekitar 100 watt) untuk menggerakkan sirkulasi udara antara sarang dan gundukan. Dengan cara ini, sirkulasi udara seharusnya diekspor kelebihan panas dan kelembaban dari sarang, menjaga relatif dingin dan kering: ber-AC, dalam arti.

Saya bertemu dengan rayap ini untuk pertama kalinya pada tahun 1988, di pinggiran Gurun Kalahari. Saya memiliki waktu luang yang tidak biasa, jadi saya memutuskan untuk menggunakannya untuk menggali kebijaksanaan konvensional itu dan melihat bagaimana udara benar-benar bergerak di sana.

Saya menyuntikkan embusan gas propana ke berbagai tempat dan mengikuti ke mana embusan itu pergi: apa yang disebut eksperimen “pengejaran denyut”. Setelah banyak suntikan propana, jelas bahwa aliran udara sama sekali tidak seperti yang dikatakan “ilmu pengetahuan yang mapan”. The sarang tidak ber-AC – kontrol gundukan tidak suhu sarang atau kelembabannya. Sebaliknya, gundukan menangkap energi angin untuk mengaduk udara gundukan dan mencampurnya dengan udara stagnan sarang, seperti Anda akan mencampur lapisan air panas dan dingin di bak mandi. Inilah yang dilakukan paru-paru kita sendiri, dengan pencampuran yang ditenagai oleh otot-otot dada. The trik cerdas rayap adalah untuk kekuatan yang fungsi dengan energi angin turbulen.

Jawaban-jawaban awal itu menimbulkan banyak pertanyaan lain. Bagaimana rayap membangun gundukan mereka? Bagaimana mereka “tahu” secara kolektif apa itu arsitektur gundukan yang “benar”? Bagaimana cara ini membantu rayap untuk beradaptasi di lingkungan mereka yang keras? Sepanjang jalan, saya beruntung memiliki banyak kolaborator yang sangat baik untuk membantu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini: ahli entomologi, insinyur, fisikawan, penulis, pembuat film.

Setiap tahun, kami semua mencoba berkumpul di Namibia selama satu bulan kerja lapangan. Ini adalah sirkus sains yang riuh, sekaligus melelahkan dan menggembirakan, sebuah lembaga penelitian singkat yang terjun ke sabana liar di utara Namibia.

Peran saya sendiri dalam semua ini adalah untuk memahami pikiran kolektif rayap. Mengatakannya seperti itu tampaknya agak berlebihan, saya tahu, tetapi gundukan itu sebenarnya adalah produk dari kecerdasan kognitif yang kaya. Jika kita dapat memahami kecerdasan kolektif ini, kita akan memahami sesuatu yang mendasar tentang bagaimana bentuk menjadi fungsi, sebuah pertanyaan yang penting bagi kehidupan itu sendiri.

Anda dapat melihat pikiran kolektif rayap bekerja jika Anda mengebor lubang di sisi gundukan. Setelah sekitar 10 menit, beberapa rayap akan muncul dan mulai membangun dinding lumpur. Kemudian lebih banyak lagi akan datang, dan lebih, dan lebih, sampai ada hiruk-pikuk tukang rayap kecil yang menutup lubang itu.

Kecerdasan kolektif koloni cukup nyata, senyata kecerdasan kita sendiri, dan kita juga jauh dari memahaminya.Itu adalah prestasi luar biasa dari kecerdasan swarm. Lubang itu sendiri cukup jauh untuk rayap yang tinggal di sarang, tetapi entah bagaimana mereka harus mengetahui bahwa gundukan mereka memiliki lubang di dalamnya. Bagaimana? Bagaimana rayap buta menemukan lubang? Bagaimana mereka mengarahkan upaya perbaikan mereka ke tempat yang tepat? Apa yang membuat mereka berhenti begitu selesai? Bagaimana mereka tahu bahwa mereka sudah selesai? Ini adalah tugas yang menantang untuk serangga kecil secara individu, tetapi secara kolektif mereka tampaknya menyelesaikannya dengan baik, bahkan ketika perbaikan jauh melampaui umur enam minggu dari pekerja rayap biasa.

Itu sebabnya saya menghabiskan cukup banyak waktu di ruangan gelap di sebuah peternakan di Namibia sambil menonton rayap di bawah mikroskop atau kamera video. Untuk menghilangkan apa yang mereka “pikirkan” secara kolektif, saya memberi mereka sedikit tetes pewarna fluoresen untuk melihat bagaimana mereka mendistribusikan air satu sama lain. Saya telah menipu mereka dengan potongan-potongan kecil polystyrene berwarna yang mereka ambil dan bergerak seolah-olah mereka adalah butiran pasir. Saya memberi mereka pilihan jenis tanah yang berbeda untuk melihat apakah mereka membangunnya atau meruntuhkannya. Saya membuat mereka membangun di dalam pipa atau di antara lembaran kaca yang mengubah cara mereka merasakan dunia kecil mereka. Saya telah melukis titik-titik kecil cat fluorescent di punggung mereka sehingga saya dapat mengikuti orang-orang di dalam kawanan mereka.

Saya telah berhasil belajar cukup banyak dari semua menonton ini. Misalnya, kawanan rayap rentan terhadap gangguan kognitif, seperti sejenis afasia kawanan, mirip dengan gangguan bicara dan pemahaman rayap. Kelompok rayap yang rapat terbentuk yang tampaknya tidak sadar dan tidak responsif terhadap kondisi di dunia luar.

Ada “kepribadian” rayap yang dapat diidentifikasi. Beberapa adalah “inisiator”, mulai membangun dan berlarian merekrut teman sesarang yang malas untuk tugas itu, secara fisik mendorong mereka untuk bertindak jika mereka menolak. Beberapa individu dengan rajin berbagi air dengan orang lain, mencurahkan 15 menit atau lebih untuk menyedot air berharga dari tanah kemudian mendistribusikannya ke teman sesarang yang haus.

Ciri-ciri kepribadian ini dapat berbeda antar spesies. Pekerja satu spesies akan menjadi pembagi air yang murah hati, sementara pekerja spesies lain akan lebih egois. Pekerja satu spesies akan lebih memperhatikan isyarat kimia yang ditinggalkan oleh teman sesarangnya, sementara pekerja spesies lain akan lebih memperhatikan kandungan air tanah. Ini diterjemahkan ke dalam berbagai jenis gundukan. Satu spesies akan menjadi pembangun “semangat”, melemparkan gundukan ke puncak menara tinggi yang spektakuler, sementara spesies lain akan lebih “terkekang” dalam bangunannya, menghasilkan gundukan kerucut rendah.

Ketika seseorang mendalami eksperimen dan analisis, mudah untuk melupakan fakta bahwa sains bukanlah metode, itu adalah filosofi alam yang berbeda. Sains adalah (atau seharusnya) mendorong alam untuk memberi kita jawaban langsung tentang dirinya. Eksperimen adalah salah satu cara untuk mendapatkan jawaban itu, tetapi pengamatan sederhana adalah cara lain. Terkadang alam berbicara melalui pengamatan dengan makna yang mungkin tidak dapat ditangkap oleh eksperimen, atau para ilmuwan bersedia mendengarnya.

Kecerdasan kawanan memberikan contoh kasus: apakah rayap hanyalah robot kecil, yang diprogram untuk beroperasi melalui algoritme perilaku sederhana? Atau adakah sesuatu yang istimewa, sesuatu yang vital tentang mereka yang memberikan arti yang sama sekali berbeda pada apa yang mereka lakukan?

Untuk waktu yang lama, saya telah memikirkan yang pertama, tetapi saya harus mengatakan bahwa saya sekarang lebih condong ke arah yang terakhir. Apa yang menjadi kesepakatan bagi saya adalah menyaksikan gerombolan rayap menetap di tempat yang mungkin lewat di cawan Petri sebagai pengaturan normal tanah yang familiar, sedikit kelembapan, serpihan kayu kecil dan beberapa jamur dari koloni mereka di mana tidak ada kawanan afasia. atau tanda-tanda lain dari gangguan kognitif.

Setelah beberapa saat menjelajahi dunia buatan kecil mereka, rayap akan mulai saling merawat. Sungguh hal yang luar biasa untuk ditonton. Satu rayap, groomer, mulai menjilati yang lain dan kemudian dengan susah payah mengerjakan masing-masing pelengkap “pengantin pria” kaki, antena, bagian mulut melalui rahang bawahnya. Selama ini, mempelai pria tampak hampir tenang: antenanya berhenti bergerak, dengan lesu menyajikan pelengkapnya kepada pengantin pria seolah-olah mengatakan “sekarang yang ini.” Perawatan bisa menjadi sangat intens, dengan pembentukan “stasiun perawatan”, kelompok rayap menunggu giliran untuk dilayani oleh perawat yang rajin.

Akhirnya, saya tersadar: ini bukan robot; mereka adalah makhluk hidup dengan individualitas, keinginan dan keinginan. Robot tidak akan pernah “ingin” dirawat atau “ingin” memberi air kepada orang lain atau “ingin” minum. Tapi rayap tampaknya melakukannya. Dan ini memberi rayap, baik secara individu maupun kolektif, sesuatu seperti jiwa prinsip yang menghidupkan yang tidak ditemukan pada mesin belaka. Itu tidak perlu menjadi “barang” vital seperti yang pernah dipikirkan orang dahulu, tetapi tetap sesuatu yang tak terlukiskan yang membuat kehidupan berbeda dari non-kehidupan.

Jika Anda membutuhkan jasa pembasmi hama rayap Anda dapat menghubungi jasa anti rayap profesional yang ahli di bidang pembasmian rayap.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *